Langsung ke konten utama

Pesan



Aku tidak mau pekerjaan apa pun mengganggu waktu shalatku..


Adanya kata-kata itu membekas dan akhirnya menjadi kata yang menjadi kenyataan..

Beragam macam jenis pekerjaan pernah dillakukan..

Tapi tidak bisa juga bisa disebut sebagai pekerjaan..

Jadi assisten montir mobil, assisten tukang nasi goreng, assisten tukang cat, sampai jualan minuman ringan pinggir jalan..

Pernah juga melamar sebuah pekerjaan jadi karyawan dan mungkin akan menjadi satu-satunya lamaran..




Aku tidak mau pekerjaan apa pun mengganggu waktu shalatku..




Rupanya itu semua masih menggangu, kurang elegan dalam menjalankan..

Alhasil jadi penjaga warnet sebagai rentetan pengantar jalan..

Satu tahun adalah waktu yang harus dibayar untuk belajar mengembangkan kemampuan..

Menjadi pekerja bebas, menjadi kepala sampai ekor mengatur waktu dan kapan..




Aku tidak mau pekerjaan apa pun mengganggu waktu shalatku..




Mungkin ini ajang pamer kesolehan..

Tapi aku memandang dari sudut yang berlainan..

Barangkali rangkaian kata ini akan dibaca anak keturunan di hari kemudian..

Melewati ruang digital dan semoga menghujam bathin untuk mencari kedamaian..




Aku tidak mau pekerjaan apa pun mengganggu waktu shalatku..

Komentar

  1. saya sudah dengar kisah itu, sebuah pengalaman yang sangat berharga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga bisa gantian ke Makassar, Aamiin :D

      Hapus
  2. @Andrie Whe, aku suka kata2 yg ini => Mungkin ini ajang pamer kesolehan..

    Tapi aku memandang dari sudut yang berlainan..

    *Apa khabar mastah Andrie Whe ?? wah ternyata pernah juga jadi penjaga warnet ya ?? *sama dong hehehee :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Syukurlah..
      Alhamdulillah mas, apa kabar?

      Iyaa dong, super gaptek waktu itu..heee

      Hapus
    2. @Andrie Whe, alhamdulillah.....hari ini aku (dani kaizen) dalam keadaan sehat jasmani dan rohani.....

      *salam buat anak2 pesantren bisnis ya.. :-)

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

29 Night

Wahai penguasa hati.. Ampunan - Mu.. Wahai penguasa hati.. Mohon rahmat - Mu.. Kemana lari? Kemana kembali? Jika bukan pada - Mu? Jika bukan pada cahaya dari - Mu.. Wahai penguasa hati.. Ampunan - Mu.. Wahai penguasa hati.. Mohon rahmat - Mu.. Image by : Thomas Schattan

Aku Akan Selalu Ada Untukmu..

Janganlah bersedih, apa pun yang terjadi.. Aku akan selalu ada untukmu.. Dimana kau membutuhkan.. Aku akan selalu ada untukmu Dimana kau ingin menumpahkan semuanya..  Aku akan selalu ada untukmu.. Karena Aku penciptamu.. Batinku mereka-reka kira-kira apa yang Dia katakan ketika tidak ada lagi yang peduli dan mengasingkan keberadaanku..

Antara Ibuku, Marketplace dan Bakso

Malam minggu ini ngapain Ndrie? Memangnya ada yang spesial yaa? Kegiatan mainstream? Untuk saya sendiri tidak ada yang spesial, kecuali apa yang akan diceritakan dari judul diatas. Oh begitu, dasar Jones ! Memangnya Ibumu kenapa? Apa hubungannya dengan marketplace? Dan bakso? ... Tidak ada benang merahnya sama sekali. Ok -_- Marketplace   Ya seperti biasanya, di sore hari menjelang maghrib saya sedang mengerjakan kebiasaan. Posting, riset blog dan lain-lain. Dan... Ibuku : Le, buka Tokopedia dong. Mama mau liat-liat. Saya : Beneran liat-liat? -_- Ibuku : Iyaa.. Dan akhirnya saya tinggal Ibu saya untuk persiapan shalat Maghrib. Terus...  30 Menit kemudian... Ibuku : Le, gamis yang ini cocok nih.. udah ada jilbab dan warnanya mama suka. Saya : Terus? Ibuku : Beliin lah.. Saya : Lah... katanya cuma liat-liat :3 Ibuku : Yaelah.... Saya : Ok -_- Dan apa yang terjadi, terjadilah! Saya konfirmasi ke seller ukuran, setelah ada.. transfer, done.