Skip to main content

Posts

Showing posts from September, 2011

Risk

Tak peduli..
Aku peduli..
Tak perlu dimengerti..
Tengok saja muatan isi..
Tak butuh pengakuan..
Cermati saja kelakuan yang menunjukkan..
Aku peduli..
Tak peduli..

Just give, not credit..

Different

Pernah salah khilaf..
Engkau tetap bisa membedakan cahaya atau kegelapan..
Semua menjadi abstrak..
Ketika si penipu menipu penuh intrik serta teka-teki..
Si menarik di buat semenarik mungkin oleh sang penarik hingga mengabaikan isi..

Semua hanya kulit, semua hanya tampilan..
Dan itu bukan yang kita cari sebenarnya dalam kehidupan..

Bukan Sangkuriang

Semua perempuan cantik, kecuali Ibuku..
Dia sangat cantik! :)

Akar

Tidak ada yang namanya pembohongan manusia antar manusia, yang ada hanya manusia yang sedang membohongi sendiri dirinya..

Suatu Sore

"Ndrie, ntar pagi sama ntar malam ada Inbox di Harapan Indah,"Teman.
"Trus?."
"Gue masuk kerja pagi, yaa malam paling gue nontonnya, mau ikut nggak?."Teman
"Yang pagi aja ogah, apalagi yang malam,".
"?!!.."Teman, nampaknya dia kecewa.

Ll

Sebelum mata menutup, berakhir lagi.. 
Semoga aku segera menemukannya, hari..
Ingatan itu perlahan, pergi lari..
Aku tidak tahu dimana letaknya, pedih..

Berakhir lagi, malam..
Entah siapa yang akan membuka kotak itu, bulan..
Menyusun puzzle-puzzle kesepian itu, hitam..
Meramaikan sunyi bersama di tengah senyap, kidung nyanyian..

Berharap, dalam doa..
Berusaha, lalu pasrah..

Cetak Biru

Yaa beginilah warna..
Mau didominasi apa saja, silakan..
Warnaku, warnamu..
Warnamu, warnaku..
Bebas! sebebas penggembala di pedalaman menyenandungkan alam..

Last Aurora Eid

Membajak malam..
Bertiga, berempat, atau berlima.. 
Berkendara roda tiga.. 
Membagikan sedikit suka ke setiap rumah.. 




Menjadi pengedar! 
Benar-benar membajak malam kemenangan.. 
Bukan dengan hura-hura.. 
Namun dengan suka cita dhuafa dan papa.. 
Sedikit menghapus duka..

Monolog 2

Anonim 1 : Munafik! 
Aku bahagia, engkau bahagia..

Anonim 2 : Peduli! Ini pilihan..

Anonim 1 : Pilihan macam apa, goblok!..

Anonim 2 : Mau tahu!? ini rahasia..

Anonim 1 : Iyaa, apa!!?..

Anonim 2 : Dengan-Nya semua menjadi sederhana, sekali pun dalam urusan cinta.

Belenggu

Penjara itu hanya ada di kepalaku.. 
Benar!
Di kepalamu, kepalaku..
Sekat jeruji tak terlihat..
Invisible..
But real!.. 


Eastearth.

Plan G

Bukan apa, siapa dan bagaimana..
Ini tentang keteraturan rencana..
Cahaya dalam pekat semak belukar..
Ini tentang fase lahir, hidup, mati dan pulang..
Dengan siapa mengisi hidup dan kehidupan tidak perlu dirisaukan..
Ini tentang waktu kapan akan dipertemukan..

Bersabar bersyukur dalam kesakitan..
Kesakitan yang tak lebih dari penempaan..
Izinkanlah sudut pandang dirubah menatap ke depan..
Bukan menangisi kejadian yang telah lalu di belakang..

Eastearth.

Kata & Kelakuan

Petuah-petuah bijaksana..
Apa artinya kalau tidak mempercayainya?
Kata-kata harus menjadi kelakuan..
Bukan tempat membuang sampah ketidakpastian..
Lalu merasa aman serta nyaman dalam pembualan..

Jalan Peranan

Inilah jalan..
Inilah iman..
Aku harus bergeriliya..
Galau memang..
Gamang menatap ke depan..
Inilah jalan..
Inilah iman..

Setiap mahluk sudah ada bagian..
Bagian untuk berperan..
Apa peranku?
Apa peranmu?
Lakukan..
Lakukan..

Blank!.

Aku sedang tidak ingin menulis..

Jadi aku menulis ini..
Aku sedang menanti..
Jadi aku menulis ini..
Aku sedang menyepi..
Jadi aku menulis ini..
Aku ingin semua tahu apa yang kurasakan saat ini..
Jadi aku menulis ini..
Intinya aku sedang tidak ingin menulis..
Jadi aku menulis ini..

Aku sedang tidak ingin menulis..

Down... & Fly

"Jatuh yaa ke bawah, kalau jatuh ke atas namanya terbang," Ibuku.

Cry

Menangislah..
Karena ia tanda kehidupan..
Ingatlah ketika Ibumu mengharapkan sebuah tangisan..
Tangisan pertama ketika engkau dilahirkan..
Sebagai tanda kehidupan..
Yaa benar!..
Tanda kehidupan..
Kehidupan..

Tiga

Ijinkan aku menjinakkan duka..
Lewat kata-kata..
Lewat makna terbaca yang tertelaah..

Ijinkan aku menjinakkan duka..
Lewat rasa yang terasa..
Lewat perasaan yang terasa terpendar..

Ijinkan aku menjinakkan duka..
Lewat kepercayaan yang membuatnya sederhana..
Lewat sang entah kepercayaan yang tertanam dalam jiwa dan membuatnya menjadi sangat sederhana..

Eastearth.

I am Muslim

Inilah masanya, kebenaran menjadi terlihat usang..
Inilah masanya, memegangnya seakan menggenggam bara..
Inilah masanya, tokohnya berakhir di sel-sel penjara..

Beranikah engkau menggigitnya kuat dengan geraham!?..
Beranikah engkau terbakar, terhempas, sejuknya!?..

Beranikah engkau menjelaskan siapa dirimu!?..
Jadi, siapa dirimu!?..

Aku muslim, dan aku berharap untuk itu...

Believe & Trust

Gunakan perasaanmu..
Sampah!
Kalau hanya perasaan binatang ternak juga punya..

Gunakan nalurimu..
Benar-benar sampah!
Kalau hanya naluri binatang ternak juga punya..

Aku galau..
Galau bergeriliya memperangi risau..



Hanya dengan kepercayaan kepada Dia maka aku tenang..
Hanya dengan keyakinan kepada Dia maka aku menang!

Eastearth.


Believe II

Skenario manipulasi melesat.. Dan kini terlihat engkau tersesat.. Lantas bagaimana? Antah berantah semak belukar kebenaran terpendam.. Terbalut debu dan terjaga dalam dekapan biarawan malam.. Engkau harus mendekat membuka mata dan pikiran.. Dan kembali menggigit dengan geraham dua warisan.. Menyetor kekurangan dan penuhi hati dengan cahaya.. Niscaya engkau bisa melihat.. Melihat isi dari segala manipulasi agenda rahasia.. Agenda rahasia yang tidak lagi menjadi rahasia.. Ketika hati percaya kepada janji lama dan pikiran merdeka!
Eastearth.

Image by : Callum Baker

Tempatkan pada tempatnya..

Dekap risau ini malam.. Apa yang telah terjadi gerangan? Sapa senyum khas itu luluh tergilas waktu.. Adakah kesalahan atau khilaf yang terbiarkan membisu?
Tak mengapa, sudah terbiasa akrab dengan hening.. Lalu merenung dan membiarkan diri terasing.. Logika dan perasaan bermain.. Tidak ambil pusing!
Ramai dalam sepi.. Sepi dalam ramai.. Membiarkan iman berperan.. Kelak akan ada balasan..
Eastearth.