Antara Ibuku, Marketplace dan Bakso

by 8:25:00 pm 0 komentar


Malam minggu ini ngapain Ndrie? Memangnya ada yang spesial yaa? Kegiatan mainstream? Untuk saya sendiri tidak ada yang spesial, kecuali apa yang akan diceritakan dari judul diatas. Oh begitu, dasar Jones!

Memangnya Ibumu kenapa? Apa hubungannya dengan marketplace? Dan bakso? ... Tidak ada benang merahnya sama sekali. Ok -_-


Marketplace

 

Ya seperti biasanya, di sore hari menjelang maghrib saya sedang mengerjakan kebiasaan. Posting, riset blog dan lain-lain. Dan...

Ibuku : Le, buka Tokopedia dong. Mama mau liat-liat.
Saya : Beneran liat-liat? -_-
Ibuku : Iyaa..

Dan akhirnya saya tinggal Ibu saya untuk persiapan shalat Maghrib. Terus... 

30 Menit kemudian...

Ibuku : Le, gamis yang ini cocok nih.. udah ada jilbab dan warnanya mama suka.
Saya : Terus?
Ibuku : Beliin lah..
Saya : Lah... katanya cuma liat-liat :3
Ibuku : Yaelah....
Saya : Ok -_-

Dan apa yang terjadi, terjadilah! Saya konfirmasi ke seller ukuran, setelah ada.. transfer, done.

 

  

Bakso 

 

Ibuku : Le, gamis yang tadi udah di pesen?
Saya : Udah..

Ok, menjelang Isya. 

Ibuku : Le, beliin mama Bakso langganan kita donk. Mama laper *sambil ngelus perut
Saya : Yakin? Perasaan nggak ada tampang kelaparan deh.. bla-bla-bla

Dan akhirnya, apa yang terjadi.. terjadilah! Setelah shalat Isya di Masjid saya langsung berjalan ke tempat Bakso langganan. Masih pake celana dan baju koko. 
Setelah sampai memesan, duduk di pinggir gerobak nungguim. Dan datang dua gadis, berhijab dan satunya tidak. Yang berhijab tersenyum malu gitu deh ketika mau masuk.. lalu..

Gadis berhijab : Mas, saya pesan bakso dan mie ayam.. *saya nggak begitu jelas dia ngomong apa..
Saya : Senyum, silakan.. *tunjuk ke arah abang tukang Bakso yang sedang menyiapkan pesanan saya

SAYA DIKIRA TUKANG BAKSO!

Saya pulang, lalu menulis ini. Sekian.



Image by :

Andrie Whe

Seseorang yang ini terus bernilai!

Ketika senang datang, aku menikmatinya.. Ketika susah datang, aku berusaha menikmatinya.. Dan ketika susah itu terlalu menyakitkan lalu emosiku kalah telak, aku andalkan sisi spiritualku untuk mengakses nilai yang lebih tinggi yang terdapat di dalamnya.. Dan semua menjadi sederhana dibuatnya..

Post a Comment